Followers

Wednesday, 23 August 2017

Mimpi

Assalamu'alaikum

Aku merehatkan tubuh di atas kerusi. Pada mulanya kerusi itu berkaki empat, namun telah kujadikan ianya berkaki dua. Aku suka begitu. Senang duduk-duduk di dalam kelas saat tiada guru yang bertandang menjalankan tugas. Aku lihat rakan-rakanku semuanya sibuk dengan aktiviti masing-masing. Ada yang bermain. Ada yang bergurau senda. Ada pula yang sibuk menyiapkan tugasan yang diberikan guru. Ah! Pedulikan semua itu. Aku hanya mahukan ketenangan.

Tak lama kemudian, seseorang menarik perhatianku. Siapa lagi kalau bukan si Husna. Sudah lama aku jatuh suka padanya, namun tidak pernah dia menunjukkan tanda mahu membalasnya. Geram sungguh aku dibuatnya. Mana tak geram? Aku mengurat pun dia buat tak layan. Aku hanya memerhatikan dia berjalan ke tempat duduknya. Haih! Kalau aku dapat buat dia jadi isteri, bahagia sungguh. Sudahlah cantik, suara comel, baik pula budinya. Hish! Geram.

Eh! Tadi bukankah aku mahu tidur sebentar? Hmm. Ini semua gara-gara terpandang awek idaman. Sambung semula aktiviti aku yang tergendala sebentar tadi. Aku kembali bersandar pada kedudukan tadi. Mataku dipejam rapat. Aku memekakkan telinga supaya tidak mendengar sebarang bunyi yang tidak menyenangkan. Dapat juga aku tidur hari ni. Kebiasaannya aku akan tidur sepanjang ketiadaan guru di dalam kelas. 

Akhirnya aku terlelap. Di dalam tidur, aku sempat bermimpi tentang suatu pemandangan yang aneh. Aku rasa aku masih lagi di bumi pada ketika itu. Namun entah mengapa aku merasakan bahawa tubuhku seolah-olah ringan. Tiba-tiba datang suatu makhluk menghampiriku dalam keadaan tergesa-gesa. Dia bertutur dalam bahasa yang tidak aku fahami. Dia menarik-narik lenganku, seolah-olah mengajakku untuk lari daripada sesuatu yang dahsyat.

Ya. Memang ianya suatu yang dahsyat apabila mendapati kala jengking sebesar rumah dua tingkat berada di hadapan kita. Aku dengan pantas berlari dalam keadaan makhluk tadi masih memegang tanganku. Aku mendapati larianku seakan-akan lebih laju daripada biasa. Apakah ini? Aku merasakan langkahku menjadi tersangat ringan. Ah! Aku tidak peduli. Yang penting kini adalah aku selamat daripada kala jengking gergasi tadi.

Tiba-tiba aku terjaga daripada mimpi yang sangat aneh itu. Apakah mimpi itu sebentar tadi? Eh! Sebentar. Mengapa perlu aku memikirkan sangat tentang mimpi itu? Bukankah ianya hanya mimpi? Tidak mungkin ianya akan berlaku kerana ianya di luar kemampuan manusia. Hmm. Biarlah ianya berlalu seperti mimpi aku yang lain. Kecuali mimpi aku bercinta dengan Husna. Alangkah indahnya mimpi itu!

Aku tinggalkan kisah itu kerana selepas aku terjaga, guru yang mengajar telah masuk ke kelas untuk memulakan pembelajaran subjek matematik tambahan. Hmm. Subjek yang paling aku rasa loya ketika mempelajarinya. Maka aku lompatkan cerita kepada waktu pulang ke rumah kerana jika aku terus menceritakannya, orang yang membaca akan mengantuk tahap dewa.

Aku pulang ke rumahku yang jaraknya 25 kilometer dari sekolah dengan menaiki motorsikal kepunyaanku. Hmm. Kapcai je. Memang sudah rutin menempuh pelbagai ragam pemandu dan penunggang di jalan raya. Jadi, aku perlu menjadi penunggang motorsikal yang lebih berhati-hati. Kadang-kadang tu ada juga rasa nak jadi mat rempit sekejap. Hehehe.

Sampai sahaja di rumah, aku lihat tiada sesiapa di rumah. Ibuku pergi mengambil adik-adikku pulang dari sekolah. Ayahku kebiasaannya pukul 6 petang baru sampai ke rumah. Tinggallah aku seorang diri. Hanya bertemankan laptop Dell Inspiron 14 dan juga karipap yang berbaki daripada pagi tadi. Inilah hidupku. Seorang diri. Dah biasa begitu. Jangan pernah rasa kesian. Aku senang hidup sebegini. Tiada sebarang gangguan.

Aku ambil beberapa ketul karipap lantas diletakkan di atas sebuah piring kecil lalu dibawa ke ruang tamu, tempat letaknya laptop kesayanganku. Aku panggil Bro. Hehehe. Laptop pun ada nama. Motor aku nama Hero. Nampak tak permainannya? Tak nampak? Ok, fine. Aku menghidupkan laptop lalu kubuka internet. Apa lagi. Facebook la jawabnya. Lama sudah tidak chatting dengan kawan-kawan sekolah rendah. Masing-masing ada yang dah jadi Al-Hafiz. Beruntunglah. Aku masih dengan Al-Hamis. Hahahaha.

Sedang aku menjelajah akaun Facebook, aku terlihat ada sebuah iklan di situ. Kelihatan seperti menarik, lantas aku buka laman tersebut. Tiba-tiba aku terasa seperti skrin tersebut berpusing dan mengeluarkan sejenis aura yang pelik. Aku terasa seakan-akan disedut ke dalam skrin. Aku bingkas bangun lalu lari ke bilik aku. Larian aku menjadi perlahan lantaran kekuatan graviti daripada 'lohong' misteri itu. Akhirnya aku dsedut masuk ke dalam 'lohong' tersebut. Apa yang terjadi selepas itu, aku pun tidak tahu kerana dunia sudah menjadi gelap.

Aku buka mata perlahan-lahan. Biar mataku dapat menerima panahan cahaya setelah sekian lama aku berada dalam kegelapan. Terik sungguh hari ini. Eh? Di manakah aku? Bukankah sepatutnya aku berada di dalam rumah? Ah! Ini mesti kerja kuasa besar dunia yang cuba mencipta teknologi teleport. Di tengah gurun sebegini, seakan-akan aku berada di tanah Arab. Ya, tidak syak lagi. Ini tanah Arab. Tapi di mana?

Aku berjalan merentasi gurun. Mengharapkan aku akan menjumpai bangunan binaan manusia. Burj Dubai, Masjid Nabawi, atau apa-apa sahaja bangunan yang ada di tanah Arab. Aku terlihat sebuah bangunan tunggal yang kecil di tengah terik padang pasir. Bentuknya seperti igloo tetapi berwarna tanah. Ah! Apa aku kisah? Pastinya di rumah itu ada penghuni dan mereka pasti tahu jalan untuk ke bandar. Aku berlari menuju ke rumah itu.

Rumah tersebut seakan-akan telah ditinggalkan. Makanan yang tidak berusik lebih memeningkan kepala aku. Mengapa mereka tinggalkan rumah ini sebegini? Ish! Makin sakit otak aku dibuatnya. Biarlah. Alang-alang sudah ada makanan di sini, lebih baik aku makan. Perut pun tengah lapar. Tekak aku pun kehausan akibat berada di tengah panas. Fuh! Air sirap! Lagi cantik. Aku terus menjamah makanan dan minuman yang sudah tersedia sehingga licin pinggan dan jag air. Macam orang kebulur.

Alhamdulillah. Selesai makan. Kenyang. Dahaga pun hilang. Bolehlah nak keluar daripada rumah ni. Takut tuan rumab ni balik. Aku melangkah keluar daripada rumah tersebut. Namun, langkahku terhenti. Aku melihat sekeliling. Di manakah gurun yang terbentang luas sebentar tadi? Di manakah bahang yang menguasai tempat ini. Yang ada kini adalah sebuah bandar yang dipenuhi bangunan pencakar langit. Tak seperti sebuah bandar yang biasa aku lihat, bandar ini mempunyai bangunan yang pelik.

Lebih pelik lagi apabila melihat kenderaan yang terbang. Tiada kereta ataupun motorsikal. Tiba-tiba ada seseorang melintas dihadapanku. Seorang perempuan rasanya. Namun seperti ada yang pelik. Aku lihat kakinya. Astaghfirullah. Kaki haiwan! Namun tubuhnya seperti manusia biasa. Baru aku perasan dengan keadaan sekeliling. Semua yang berada di situ bukanlah manusia. Mereka mempunyai rupa yang pelik. Aku terdengar suara dari belakang.

"Apa yang kau fikirkan, wahai manusia?" Aku pantas menoleh. Tiada siapa.

"Bawah sini." Aku tundukkan kepala. Aku tidak dapat menahan tekanan berada di tempat ini. aku akhirnya rebah. pitam tanpa bicara. tanpa sempat melihat siapakah gerangan yang berkata-kata.

Wednesday, 24 June 2015

Ilmu

Assalamu'alaikum

Alhamdulillah. Dapat lagi penulis menyentuh blog ini setelah sekian lama berdiam diri. Apa khabar semua pembaca? Bosan? Mengapa? Blog ini sudah kurang ilmiah? Hehehehe. Maaflah. Penulis sedikit hanyut dengan arus dunia. Besar bahananya. Ish ish ish. Kita mahu bincang tentang apa hari ini? Ya. Penulis ada idea. Apa kata kita bicara tentang ilmu? Mesti banyak yang boleh diperkatakan di bawah tajuk ilmu.

Apakah ilmu? Ilmu ialah kata lain bagi pengetahuan. Ilmu ini dicari oleh manusia daripada zaman nabi Adam sehingga kini. Ilmu dikatakan mempunyai kuasa yang besar dalam mengubah kehidupan manusia. Dengan ilmu, manusia dapat menggunakan elektrik. Dengan ilmu, manusia dapat menggunakan internet. Dengan ilmu juga, manusia dapat mengenal tuhannya.

Dari manakah datangnya ilmu? Ilmu datang daripada pelbagai cara. Pembacaan, pemerhatian, pendengaran, ceramah dan sebagainya. Ada ilmu yang datang daripada pembacaan. Contohnya, kita membaca majalah hiburan. Di dalam majalah tersebut, ada dinyatakan bahawa Hazama telah membeli kasut baharu. Itu juga adalah ilmu walaupun ianya tidak bermanfaat. Hehehehe.

Ilmu daripada segi istilah ialah apa yang mampu memajukan diri kita daripada aspek ekonomi, kemahiran dan kematangan. Jika ianya hanya menambah pengetahuan tentang dunia hiburan, itu hanyalah ibarat baju yang kita buat lap lantai. Berguna untuk benda-benda kotor sahaja. Tak menjejaskan imej kita jika tidak dipakai.

Bagaimana hendak mendapat ilmu? Daripada pembacaan juga boleh didapati ilmu yang dicari. Namun lebih afdhal jika bertalaqqi dengan guru yang mursyid. Siapa? Para ulama' yang bertaburan di atas muka bumi ini. Itu adalah sumber ilmu utama. Perlu bertalaqqi kerana nabi mengajar begitu. Nabi sentiasa menjadi rujukan para sahabat dan nabi berpesan bahawa ulama' itu adalah pewaris para nabi. Maka layaklah mereka yang digelar ulama' itu menjadi rujukan sebagaimana para nabi yang menjadi rujukan ummatnya.

Habis tu, bro. Macam mana pula kalau orang tu dapat ilmu pengetahuan daripada jin? Haish! Adakah perkara yang jin itu tuturkan pernah diberitahu oleh nabi Muhammad? Ya. Jika begitu, siapa yang menyatakannya terlebih dahulu? Nabi Muhammad atau jin tersebut? Semestinya nabi Muhammad. Tapi jin tu hidup sebelum zaman nabi lagi. Hmm, adakah anda mahu menyatakan bahawa nabi mendapat ilmu daripada jin sedangkan nabi tidak pernah mengatakan sesuatu melainkan diajarkan oleb Allah terlebih dahulu?

Macam mana pula nak tahu orang itu betul-betul ulama'? Ulama' dari segi bahasa ialah orang yang mempunyai ilmu. Dari segi istilah, ulama' itu maksudnya orang yang pakar di dalam sesuatu bidang sehingga dia mampu menjawab setiap persoalan dengan mudah dan tepat serta tawadhu'. Itu ciri-ciri ulama'. Dia hanya mengatakan kebenaran tanpa berpihak pada sesiapa. Jika sesuatu itu salah, maka dia akan kata salah tanpa memikirkan kepentingan peribada dari sudut jawatan ataupun wang ringgit.

Bagaimana dengan sesetengah ulama' yang menyebelahi kerajaan? Adakah mereka begitu? Wallahua'lam. Yang tu jangan tanya. Penulis ni bukannya ahli politik. Tapi apa yang penulis tahu, yang haram tetap haram, yang halal tetap halal. Tak nak bahas-bahas politik ni. Politik-politik ni jangan main dalam ini blog. Nanti gua pancung sama lu punya barbie doll ataupun patung ultraman. Biar lu gerun sama gua. Ok, tak takut.

Ada orang tanya, adakah ilmu matematik itu sebahagian daripada ilmu yang disuruh oleh Allah untuk kita menuntutnya? Jawapannya, ya. Allah suruh kita tuntut ilmu yang bermanfaat. Adakah ilmu matematik itu bermanfaat? Jika ya, tuntutlah ia. Apa maksud bermanfaat? Bermanfaat itu ialah perkara yang mampu membawa kebaikan kepada semua orang. Contoh, GST membawa kebaikan kepada rakyat dan kerajaan. Maka, menteri yang mengkaji dan melaksanakan GST itu telah melakukan sesuatu yang bermanfaat. Contoh saja. Jangan ada yang ambil hati. Nanti marah tunang aku. Ok, tak lawak.

Nah! Ini sahajalah ilmu yang penulis larat nak jelaskan. Kalau nak lagi, bolehlah contact penulis. Ada je letak nombor telefon di ruangan about me tu. Pandai-pandai la korang baca. Sekian sahaja daripada penulis. Segala ilmu yang baik itu datangnya daripada Allah, maka kita mintalah daripada Allah. Wassalam.


Friday, 5 June 2015

Sekejap Je

Assalamu'alaikum

Hari ni dah settle 2 paper exam. Tafsir dan Hifzul Quran. Best gila bohh! Dua paper dala keadaan ngantuk. Huhuhu. Malam semalam tak boleh tidur la katakan. Pukul 2 baru boleh lelap. Itupun banyak kali terjaga. Agak stress sikit malam tadi. Diredakan dengan qasidah, nasyeed kumpulan rabbani dan sedikit lagu dubstep. Hari ni penulis nak berjiwang sikit boleh? Kita bikin puisi rabak. Biasalah. Orang tak reti buat puisi nak buat puisi. Memang rabaklah ceritanya. Apa-apa pun, baca je. Kalau nak muntah, muntah je. Tak payah tahan. Kejiwangan tahap gaban. Muahahaha!


----------
Kasih
Andai kau fahami hatiku
Maka kau akan tahu
Bahawa cintaku bukanlah palsu
Namun aku masih punya nafsu
Ingin bermanja denganmu
Ingin melihat senyumanmu
Ingin sahaja kusentuh wajahmu

----------
Ya
Aku masih jahil
Aku masih bodoh
Membezakan baik dan buruk
Bukan kerana aku tidak tahu
Tetapi kerana aku dicengkam nafsu
Nafsu yang masih menguasai diriku
Maaf, ini semuanya salahku

----------
Kasih
Andai kau membaca ini
Ketahuilah akan dikau
Bahwa aku amat mencintai
Namun aku relakan kau pergi
Kuharap kau juga begitu
Bukan berpisah
Ibarat bermain layang-layang
Dilepaskan tinggi di awan
Namun tali masih dipegang
Erat tanda cinta dan doa
Yang sering meniti di bibir

----------
Wahai tuhanku
Jadikanlah antara aku dan dia
Sebuah ikatan yang erat lagi halal
Seerat pegangan akidah Sumayyah
Seerat rindu Hanzalah pada syahid
Seerat cinta Ali pada Fatimah
Sungguh Engkau Maha Berkuasa
Engkau Maha Agung
Satukanlah kami ya Allah
Demi menegakkan agama-Mu

~Ibnu Rie~
5:22 p.m.
5 Jun 2015

Sunday, 17 May 2015

Kembara Jana

Assalamu'alaikum

Alhamdulillah. Telah tiba di homestay yang ditetapkan. Kali keberapa aku jejakkan kaki di bumi Kamunting ini pun aku tak tahu. Dahulu bersama ibu bapa dan adik-adik aku. Tapi kali ni bersama isteri dan anak-anak. Kenangan remaja menjengah kepala. Banyak kenangan keluargaku di sini. Aku sangat suka jika ayahku merancang untuk bercuti di sini. Suasananya tenang. Walaupun tak banyak aktiviti tetapi tetap rasa seronok.

Aku dan anak-anak mula memunggah barang dari dalam kereta ke dalam rumah. Isteriku sedang sibuk menguruskan anak kami yang paling kecil. Sampai di homestay aje terus meragam. Lampin dah berat la tu. Selesai memunggah, aku mengajak isteri dan anak-anakku ke Taiping Sentral. Hehehe. Tempat lepak masa aku budak-budak. Isteri aku pun tak tahu itu port dating aku dengan awek lama masa sekolah. Pasal aku kenal dengan isteri aku pun masa di kolej. Jangan kasi tau sama dia aa!

Sampai sahaja di Taiping Sentral atau lebih dikenali sebagai TS oleh budak-budak Taiping, kami terus ke KFC untuk menjamu selera. Laparlah juga. Perjalanan dari Bangi mengambil masa 4 jam. Ada berhenti makan. Tapi budak-budak tu je la yang makan. Mak dengan ayahnya tumpang gembira je. Hehehe.

Selesai makan, Kegilaan pun bermula. Cari outlet nak shopping. Anak-anak aku asyik tengok kedai mainan. Apa lagi, layan kehendak diorang sahajalah gamaknya. Bertambah lagi la koleksi mainan kat rumah tu. Aku mula plan something dengan isteri aku. Kedai baju jadi sasaran kami. Aku carikan baju untuk isteri, dia pula carikan baju untuk aku. Dah faham citarasa masing-masing. Kata cinta. Takkan tak tahu hati budi masing-masing.

Cari baju bukan susah. Sekejap je aku dah jumpa baju yang sesuai untuk isteri aku. Jubah muslimah warna krim. Pergelangan tangan warna merah. Tak besar. Sebab isteri aku pun kecik molek je orangnya. paras bahu atau leher aku je orangnya. Dia pula jumpa baju yang memang aku suka. Kemeja plain warna hitam. Bahu warna merah dan ada corak tribal di belakang. Heh! Citarasa masa aku remaja. Still minat sampai sekarang.

Selesai shopping baju, aku mula nak melayan minat aku yang tersendiri. Aku merayau bersama famili mencari outlet yang aku inginkan. Aish! Mana ni? Tak jumpa pula. Agak lama kemudian baru jumpa. Kedai IT yang menjual pelbagai barang-barang kegemaran aku. Headphone, laptop, hard disc dan macam-macam lagi barangan komputer yang sentiasa memenuhi minat aku sebagai gamer yang masih belum pencen. Hehehe.

Tapi aku masuk sekejap sahaja. Anak-anak aku pun teruja tengok kedai tu. Terutama anak lelaki sulung aku, Muhammad. Mewarisi hobi ayahnya dalam gaming. Hehehe. Muka pun ada ala-ala ayahnya tapi mungkin lebih hensem. Almaklumlah. Orang muda. Umur dah 16. Memang hensem. Kegilaan budak perempuan di sekolahnya. Dah ayahnya dulu pun macam tu juga. Eh! Apa aku mengarut ni?

"Abang, kita nak solat di mana?" Isteriku menarikku dari lamunan.

"Kita solat di homestay sahajalah. Awal lagi ni." Aku melihat jam yang baru menunjukkan pukul 2 tengah hari. Memang masih awal. Kami pun memang nak bergerak balik ke homestay.

Sampai sahaja di homestay, aku menyuruh anak-anakku solat berjemaah. Yang paling kecil sahaja tidak terlibat. Diimamkan oleh anak sulung aku dan dimakmumkan oleh 4 orang adiknya. Memang aku suruh diorang berjemaah sebegitu. Mengajar si abang untuk memimpin dan mengajar adik-adik untuk hormat pada abang mereka sebagai imam.

Aku baring sebentar di dalam bilik. Allahu. Dahulu, ibu dan ayahku yang tidur di dalam bilik ini. Kini, aku pula yang tidur di sini. Teringat kenangan di zaman remaja. Pelbagai suka duka untuk aku meningkat menjadi seorang lelaki dewasa. Jalan nakal yang aku pernah lalui. Jalan dakwah yang pernah aku rintangi. Jalan cinta yang pernah aku nikmati. Semuanya membawa kepada aku yang hari ini.

"Abang dah solat?" Isteriku bertanya setelah dia selesai solat serta berzikir dan berdoa.

"Ada nampak abang dah solat ke?" Aku menjawab tersenyum. Isteriku juga tersenyum. Gurauanku memang begitu.

"Alah, abang ni! Orang tanya je." Heh! Dah nak masuk 40 tahun pun manja lagi. Ada yang nak kena cubit nanti ni.

"Hehehe. Tunggu sekejap. Abang nak solat. Lepas solat, kita lepak kat ruang tamu, tengok televisyen."

"Ok!" Aiseymen! Masih comel macam dulu. Haih! Nasib baik aku pilih dia pasal akhlak dia. Kalau aku pilih perempuan yang lawa, belum tentu comel macam isteri aku ni.

Aku masuk ke dalam bilik air untuk mengambil wudhu'. Eh! Bau apa ni? Macam bau... mayat! Astagfirullah. Ya Allah. Jauhkanlah keluargaku ini daripada apa yang pernah terjadi kepada aku dan adik-beradik aku. Minta jauh. Aku dah serik kena ganggu dengan benda tu. Cukuplah keluarga aku derita dahulu. Aku tak mahu anak-anak dan isteri aku ditimpa perkara yang sama.

"Ketua Panglima!" Suara sayup-sayup kedengaran. Dah mula nak mengganggu. Aku pejamkan mata. Bukan takut, namun cuba menumpukan konsentrasi untuk menyelesaikan masalah. Suara itu masih mempermainkan mindaku. Terlintas di mindaku akan bayangan sebuah wajah yang sudah kehilangan kulit pipi kanannya lantas menampakkan gigi dan rahangnya. Matanya sebelah kiri sudah lompong tanpa bola mata.

Kerana terlalu terkejut, aku membuka mata. Lantas terlihat di hadapanku sebuah lembaga yang tingginya memenuhi ketinggian bilik air. Kira-kira dua meter. Seluruh badannya hitam. Wajahnya tidak kelihatan kerana hitam wajahnya. Aku pun tak pasti pada mulanya sama ada dia menghadap aku atau membelakangi aku. Aku hanya mengetahui arah pandangannya setelah aku melihat perutnya menghadap aku. Maka tahulah aku bahawa dia sedang menghadap aku. Matanyapun hitam. Tak boleh nak nampak.

Bersambung di episod kedua...